Wannura

Koleksi Tumbuhan

PAKU RAWAN (Limnocharis flava.) SEBAGAI SAYURAN UNTUK DIET Mei 18, 2010

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 11:13 am
Tags: , , , , ,

Paku rawan atau Limnocharis flava adalah sejenis tumbuhan air. Tumbuhan ini yang membentuk perdu dikatakan berasal dari benua Amerika. Ia adalah dari perkataan Greek iaitu “Limno” bermaksud kolam dan “Charis” bermaksud rahmat. Oleh kerana bunganya yang menarik berwarna kuning itu, telah memikat penaman-penanam pokok untuk menanamnya di kebun atau taman mereka dan ini juga memudahkan penyebarannya ke lokasi-lokasi baru yang lain.

KETERANGAN

Limnocharis flava (Paku rawan) memiliki daun berbentuk segitiga serta bunganya bertangkai dan menghasilkan pembungaan kelihatan seperti ‘sotong’ sehingga mempunyai kira-kira 15 kuntum bunga kuning yang dikeluarkan. Buahnya pula berbentuk bulat dan terdiri daripada segmen yang membentuk seperti bulan sabit yang akhirnya terpisah dibawa oleh arus air dan menyebarkan benihnya ke lokasi yang baru pula.
Menurut kajian yang telah dibuat, spesis botani ini terdapat 3 jenis iaitu:

1. Glabrous – Halus serta kurang mempunyai rambut/bulu.
2. Scapigerous – menghasilkan tangkai bunga yang tiada berdaun
3. Laktiferus – mengandungi susu getah

Ia memiliki rimpang gemuk pendek (berukuran kira-kira 3 sm panjang dan ber -diameter 3 sm) serta akarnya berserat dan banyak.

Daunnya tegak, sedikit tirus dan melengkung itu mengunjur keluar membentuk kumpulan di permuakaan air. Helaian daunnya agak tipis, berwarna hijau muda, mempunyai pelbagai bentuk (bulat, bulat telur atau elips luas) dan panjangnya 6-20 sm (dan hampir sama lebar) Setiap ‘petioles’nya adalah tebal, segitiga, kira-kira 90 sm panjang serta lompong (kosong/ ruang udara). Hujung daun membentuk sikit tajam dan permukaan daun berbentuk hati; tepi daunnya berombak.

Terdapat 4-6 pasang ‘saraf utama’ dan 1 marginal utama (selari dengan apeks) serta banyak saraf sekunder (sejajar antara satu sama lain dan hampir tegak lurus terhadap pelepah) dan berselirat padat . Ada sekitar 1-4 peduncles (tangkai bunga), yang aksiler, tegak, segi tiga, diratakan di dasar dan panjang 120 sm. Penduncles beruang, di puncak, segugusan bunga, adalah Ramet (tanaman vegetatif) atau kedua-duanya. Perbungaannya adalah umbellate (terdiri dari bunga muncul dari tengah-tengah/ pusat dan diatur dalam cluster), dengan antara 2 – 15 bunga disokong oleh sebuah penutup dari bracts, kadang-kadang satu atau dua daun yang hadir antara bunga-bunga. Setiap bracts yang berbentuk agak bundar dengan puncak luas elips (biasanya) berlekuk. Bunganya berdiameter 2-4 sm. ‘Pedisel’nya (batang bunga di setiap perbungaan) adalah 2-7 sm panjang (3-gonous, 3-bersayap di atas, memperbesar memanjang ke atas dan banyak buah). Perianth adalah 2-bersambung. Tiga daun gigih, imbricate (tumpang tindih), hijau, berbentuk tumpul, 1.5 – 2 sm panjang dengan 1 – 1.5 sm lebar , besar dan melampirkan buah.

Tiga kelopak bunga berwarna kuning pucat dengan dasarnya berwarna gelap, tipis, agak lemah (cenderung gugur lebih awal), imbricate dan bujur telur hingga bundar di bentuk dengan hujungnya bulat ; 2-3 sm panjang dan 1 – 2 sm lebar. Terdapat banyak benang sari (stamen) dikelilingi oleh lingkaran dari staminoides (filamen rata, bebas , anther basifixed, bersel-2). Ada 15-20 carpels (verticillate, lateral mampatan, bebas, padat, tampaknya membentuk satu ovari superior, banyak ovula, placentation tiruan, pelbagai gaya, stigma Sessile).

Buah bergantung kepada fruitlets (sebanyak carpels ada), setengah lingkaran, bermembran, membuka sepanjang sisi (bawah daun dalam atau bahagian abdomen) dan mempunyai abaxial (luar tebal atau punggung) dinding. Bijinya sangat banyak dan kecil, berbentuk seperti biji benih tapak kuda. Testa (meliputi kulit luar bijinya yang keras atau kulit biji) adalah coklat dan kenyal.

HABITAT

Kawasan pertanian, paya , kawasan berair – Ia tumbuh subur di paya cetek, selokan, kolam dan sawah berair; biasanya boleh di temui dalam air tergenang .


KEGUNAANNYA :

Tumbuhan ini dijadikan tanaman hias/ landskap oleh beberapa buah negara; di taman-taman di kediaman sendiri, bangunan pejabat, sekolah dan lain-lain. Manakala di beberapa negara Asia Tenggara pula flava L. digunakan sebagai sumber makanan. Sebagai contoh,

1. Jawa – tanaman ini dijadikan sayuran yang sangat diminati, biasanya ditanam di sawah . Daun muda, batang dan gugusan bunganya dijual di pasaran.

2. Vietnam – flava L. berlaku tumbuh semulajadi di banyak kawasan berair dan digunakan sebagai sayuran, maka sangat popular di Delta Mekong. Dikenali sebagai Keo neo atau cu neo, sering dikumpulkan oleh wanita etnik Vietnam (Kinh) dan dijual di pasaran tempatan dan juga oleh penjual sayur di perahu. Daun muda dan pucuk tanaman direbus atau dimasak dalam campuran sup. Sayur ini mengandungi tahap relatif yang tinggi Ca, Fe dan AY-karoten, mineral yang cukup sering dijadikan sayuran diet bagi wanita di negara-negara berpendapatan rendah.

3. Bangladesh- Daun flava L. juga dikumpulkan untuk konsumsi rumah tangga oleh wanita.

4. Sumatera – Hal ini juga dilaporkan digunakan sebagai makanan ternakan babi atau ternakan haiwan dan sebagai pupuk hijau tanaman untuk pembajaan sawah.

About these ads
 

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 72 other followers

%d bloggers like this: