Wannura

Koleksi Tumbuhan

GANJA (Cannabis sativa) SEBAGAI PENAWAR DAN RACUN April 30, 2010

Filed under: Herba — zainura66 @ 9:24 am
Tags: , ,

Pokok ganja ialah herba tahunan yang tergolong dalam genus dioecious, keluarga Cannabaceae, dan order Rosales (dahulunya order Urticales). Dalam mengelaskan pokok ganja, kontroversi filogenetik berlaku sama ada pokok ganja yang ditanam/dibiak datang dari satu spesis (Cannabis sativa) atau dari pelbagai spesis (Cannabis indica, Cannnabis ruderalis atau Cannabis americana).

Pokok ganja boleh hidup dalam pelbagai iklim. Tumbuhan ini mempunyai serabut yang kuat yang dikenali sebagai gentian hem dan digunakan dalam industri tekstil. Biji pokok ganja digunakan sebagai makanan burung mempunyai kandungan protein, asid lemak rantai panjang dan tenaga yang tinggi. Pokok ganja mengandungi bahan halusinogenik dan bahan kimia aktif psikoaktif dan psikologi lain seperti cannabinoid. Putik/pucuk dan daunnya boleh digunakan untuk tujuan perubatan dan rekreasi. Penyediaan sebegini dipanggil Ganja. Ganja digunakan dengan cara menelannya atau dengan cara menghisap bersama tembakau atau tanpa tembakau. Ada juga keju yang dihasilkan berasaskan lemak ganja. Di beberapa negara di Eropah memberi lembu tenusu makanan dari pokok kanabis kerana dipercayai ia menggalakkan pengeluaran susu.

Fisiologi pokok ganja

Pokok ganja membiak melalui percantuman seks. Pokok betina akan mengeluarkan putik yang boleh menghasilkan ratusan biji benih. Pokok jantan matang lebih awal daripada pokok betina. Walaupun gen menentukan jantina pokok, faktor sekeliling turut terlibat. Misalnya hermaphrodyte asli mempunyai dua jantina dan kedua duanya mandul. Namun, organ seks hermaphrodyte bukan asli boleh berfungsi sepenuhnya. Pendekatan ini digunakan dalam menyediakan biji benih komersil. Biji benih betina dihasilkan dengan merawat hermaphrodyte betina yang kekurangan gen jantan dengan hormon.

Pokok ganja boleh mengadakan proses fotosintesis, jadi pembesaran pohon ini tidak bergantung kepada pusingan malam untuk menyerap karbon dioksida. Pokok ganja berupaya untuk berada dalam keadaan cerah selama 24 jam sehari (biasanya dengan bantuan cahaya lampu), walaubagaimana pun penanam pokok ganja menggalakkan tempoh rehat (gelap) supaya pokok tersebut tidak tertekan ( overstress ). Pokok ganja mula berbunga apabila kegelapan melebihi 11 jam sehari dan boleh kekal sehingga 6 minggu.

Sumber : http://ms.wikipedia.org/wiki/Pokok_ganja

Ganja (Marijuana) berasal daripada sejenis pokok hem yang bergelar Cannabis sativa. Perkataan “Ganja” berasal dari bahasa Sanskrit yang memberi maksud “Resin/getah dari pokok berserabut”. Ia merujuk kepada daun, batang, bunga dan biji benih kepada pokok Kanabis tersebut yang mengandungi resin dan selalunya dikeringkan (dengan menyalai) dahulu sebelum digunakan. Ganja selalunya berwarna kehijauan hingga keperangan, dengan berbau tengit dan boleh dimakan atau dihisap (tanpa atau bersama tembakau). Kesan daripada pengambilan ganja boleh dirasai dalam 10 minit yang pertama jika dihisap. Tempoh masanya adalah lebih panjang jika dadah ini dimakan. Secara amnya, seseorang itu boleh berkhayal selama 2 setengah jam atau lebih lama jika dimakan. Pengambilan dan memiliki ganja adalah haram di kebanyakan negara, dan telah diselubungi kontroversi mengenai penggunaannya dalam perubatan. Ganja mengandungi lebih 420 bahan kimia dan kesannya kepada manusia bergantung kepada individu dan situasi. Ini menyebabkan kesan ganja agak sukar untuk diperhati dan dikaji.

Kimia dan Kesan kepada Neuron

Bahan kimia psikoaktif utama dalam marijuana ialah delta 9 tetrahydrocannibinol (THC). Ganja juga mengandungi banyak cannabinoid lain yang berkaitan dengan THC. THC bersifat lilpofilik ( lilpophilic ) dan disimpan dalam lemak badan. Ini adalah antara sebab mengapa pengguna ganja kurang mengalami simptom tarikan ( withdrawal ). THC mengambil masa berminggu minggu untuk keluar dari badan manusia. THC mengikat pada reseptor CB1 yang dijumpai di beberapa bahagian badan. CB1 banyak terdapat di ganglia basal dan sistem limbik (sekumpulan struktur otak, termasuk amigdala, hipokamus dan hipotalamus yang berkaitan dengan aktiviti seperti autonomi, emosi, dan tingkah laku), selain ditemui di serebelum, dan sistem pembiakan manusia.

Reseptor CB2 pula dijumpai dalam zon peralihan limpa dan tiada reseptor CB2 dalam sistem saraf pusat (CNS). Apa yang menarik ialah jika dadah menjadikan CB2 sebagai sasaran, sudah pastilah penggunaan ganja dalam perubatan tidak mendatangkan kesan kesan psikotropik. Tiada reseptor CB dijumpai dalam medula, bahagian otak yang mengawal pernafasan dan fungsi jantung. Kekurangan reseptor CB di medula adalah punca mengapa pengguna ganja tidak mudah mati jika terlebih dos. Neil Goodman menyebut, ” Both subtypes (CB1 and CB2) belong to the seven transmembrane spannir receptor family with a seven a-helices spanning the cell membrane. The intracellular loops of the receptor protein are involved with the G-proteins responsible for the transduction of the intercellular signal. This G-protein-coupled receptor causes the inhibition of the enzymatic activity of adenylate cyclase responsible for the production of cyclic adenosine monophosphate (cAMP) in the cell.” [Neil Goodman, 2003, erowid.org]. Reseptor CB terletak di dalam neuron presinaps. Seperti kata Kreitzer dan Regehr, apabila salah satu penghantar biasa seperti glutamat atau GABA meransang neuron postsinaps, neuron tersebut membebaskan bahan kimia cannabinoid ( contohnya anandamide atau 2-AG). Penghantar tersebut kemudiannya kembali kepada neuron presinaps bagi mengurangkan penghasilan cannabinoid buat sementara waktu. THC boleh merencat keplastikan sinaps otak. Ini adalah disebabkan reseptor CB1 mengubah keplastikan sinaps bersandar cAMP dan seterusnya menghalang pengambilan sinaps baru dengan cara merencat penghasilan cAMP.

Sumber : http://uchx.blogspot.com/

 

ASHITABA (Angelica keiskei) PENAWAR KANSER April 29, 2010

Filed under: Herba — zainura66 @ 10:45 am
Tags: , ,

MALAIKAT PENYEMBUH DARI NEGERI SAKURA

Rahasia umur panjang penduduk Hachijo Jepang, hingga rata-rata 90 tahun akhirnya tersingkap. Mereka rutin mengkonsumsi Ashitaba setiap hari. Tanaman obat kaya antioksidan itu mereka jadikan sayur menyebabkan daya tahan tubuh sangat kuat.

Ashitaba mempunyai getah berwarna kuning atau chalcones yang keluar dari batang dan daun. Disitu terdapat beberapa bahan aktif seperti xanthoangelol dan 4-hydroxyderricin. Diantara sekitar 50 jenis Angelica, Ashitaba merupakan satu satunya yang memiliki getah kuning.

Tanaman yang dibudidayakan Balitro (Balai Tanaman Obat Aromatika) ini bernama Angelica keiskei Koidzumi.

Selain kaya antioksidant tanaman ini juga ampuh melawan kanker seperti dibuktikan oleh Toru Okiyama, seorang peneliti di Universitas of Meiji Jepang yang memberikan ekstrak Ashitaba pada tikus penderita kanker paru dan kulit. Enam bulan berselang setelah perlakuan kanker paru dan kanker kulit tersebut sembuh.
dari hasil penelitian lain yang dilakukan di FK Eihme University juga di Jepang menemukan senyawa yang berperan melawan kanker disebut XANTHOANGELOL, berfungsi menghambat sintesis DNA pada sel-sel kanker.
Xanthoangelo juga ditengarai ampuh mengobati Neuroblastoma alias kanker syaraf dan leukemia, Xanthoangelol berfungsi apoptosis dan memetikan sel kanker.

Ashitaba, masih saudara dengan Centella asiatica/pegagan disini dulu banyak diresepkan untuk menghilangkan kesulitan menstruasi, memperlancar aliran darah, obat diuretik, dan memperlancar susus ibu serta antihipertensi.

Fungsi lain adalah mengurang LDL (Low Dencity Lipoprotein) atau kita kenal dengan kholesterol jahat,..
Ashitaba juga mempunyai kemampuan untuk melawaqn Diabetes, Kazau Hilda seorang herbalist di Jepang telah mencobanya dan secara fantastis menurunkan kadar glukosa dari 400 mg/dl ke 150mg/dl setelah mengkonsumsi Ashitaba selama 6 bulan. Kandungan 4-hydroxyderricin (4-HD) dan xanthoangelol memiliki khasiat seperti Insulin Angelica=Malaikat, juga kaya khlorofil

Sumber : http://kiathidupsehat.com/

 

DAUN DEWA (Gynura segetum) UNTUK MASALAH HAID April 28, 2010

Filed under: Herba — zainura66 @ 3:28 pm
Tags: , ,

Pdpersi,  Jakarta – Daun dewa umumnya ditanam di pekarangan sebagai tumbuhan obat, walau bisa ditemukan tumbuh liar di beberapa kawasan hutan di Indonesia.
Tanaman yang di Sumatera dinamai beluntas cina , daun dewa dan tigel kio di jawa ini tumbuh tegak, tinggi 30 – 50 cm, bila agak tua bercabang banyak. Batang lunak berwarna hijau dengan alur memanjang warna trengguli. Daun tunggal, bertangkai, berdaging, berambut lebat, helai daun bulat telor sampai bulat memanjang, hujung tumpul, pangkal meruncing, tepi bertoreh, pertulangan menyirip, warna permukaan atas hijau tua, permukaan bawah hijau muda, daun tua membagi sangat dalam, panjang 8 – 20 cm, lebar 5 – 10 cm. Bunga majemuk bentuk bongkol, keluar dari ujung tangkai, warna kuning. Buah kecil, cokelat. Akar membentuk umbi, warnanya keabu-abuan, panjang 3 – 6 cm, diameter sekitar 3 cm. Perbanyakan dengan umbi, tunas anakan, dan setek cabang sekunder.

Sifat dan Khasiat
Daun dewa bersifat manis, tawar, dingin dan sedikit toksik. Berkhasiat sebagai antiradang, pereda demam (antiperik), penghilang nyeri (analgesik), pembersih darah, penyejuk darah dan membuyarkan bekuan darah .

Kandungan Kimia
Daun dewa mengandung alkaloid, saponin, flavonoida, minyak asiri dan tanin.

Bagian yang Digunakan
Seluruh tumbuhan (herba) dan umbi. Bisa digunakan herba segar atau yang telah dikeringkan.

Indikasi
Daun dapat digunakan untuk mengatasi: bengkak terbentur (memar), TB paru, bronkitis, batuk rejan (pertusis), batu ginjal, radang mata, sakit gigi, radang tenggorok, rematik sendi, perdarahan kandungan, payudara bengkak, kencing manis, darah tinggi, tidak datang haid, ganglion, kista, tumor, digigit binatang berbisa. Umbi berkhasiat untuk mengatasi: benjolan karena gumpalan darah (hematoma), bengkak karena memar, tulang patah (fraktur) dan perdarahan sehabis melahirkan.

Cara Pemakaian
Herba segar sebanyak 10 – 15 g direbus, atau direndam dalam arak kuning, minum. Bisa juga dauun segar dimakan mentah seperti lalap. Umbi segar sebanyak 6 – 9 g direbus, lalu diminum. Untuk pemakaian luar, herba segar atau umbi segar digiling halus lalu tempelkan ke bagian tubuh yang sakit seperti pembengkakan payudara (masitis), memar, bengkak akibat tulang patah, wasir, digigit hewan berbisa, luka bakar, tersiram air panas, luka berdarah, bisul, radang kulit bernanah, borok di kaki, cantengan dan kutil.

Efek Farmakologis dan Hasil Penelitian
Pemberian infus pada daun dewa sebanyak 8 ml/kk bb dengan konsentrasi 5%, 10% dan 15% b/v per oral pada marmut yang dibuat demam dapat memberikan pengaruh antiperik. Pembanding: parasetamol (Marmurawati, Jurusan Farmasi FMIPA UNHAS 1993).

Pemberian secara oral infus daun dewa 10% dengan dosis 1 g/kg bb pada kelinci yang diberikan glukosa per oral dengan dosis 1,75 kg bb, dapat menurunkan kadar glukosa darah sebesar 71,06%. Pembanding: glipizide (Muhammad Muslich, Fak. Farmasi, UNTAG 1993).

Pemberian sari air daun dewa dengan dosis yang setara 100 mg daun/100 g bb pada tikus dapat menurunkan kadar glukosa darah 1 jam setelah perlakuan (Nurul Hidayah Hidayati, Jurusan Farmasi FMIPA UI 1991). Infus daun dewa dengan dosis 12,5 mg, 25 mg, 50 mg, 100 mg dan 200 mg/kg bb yang diberikan secara intravena pada tikus jantan putih dewasa Galus Wistar, dapat menurunkan tekanan darah arteri. Pada dosis 50 mg/kg bb, infus daun dewa tidak menghambat peningkatan tekanan darah yang disebabkan oleh adrenalin dan noradrelin. Efek hipotensif ini tidak dipengaruhi oleh yohimbin (alfa adrenalin), isoprenalin (amin simpatomimetik yang bekerja pada reseptor beta 1 dan beta 2), dan asetilkolin (parasimpatomimetik). Aktiviats hipotensifnya juga dapat menghambat efek dari tiramin dan efedrin. Diduga infus daun dea menghambat kerja obat simpatomimek yang bekerja tidak langsung. (Nelly C. Sugiarso dan Endang Hardini, Lab. Farmakologi-Toksikologi, Jurusan Farmasi FMIPA-ITB, Warta Perhipba th 2 No.3 edisi Juli – September 1994).

Sari daun dewa segar dosis 0,01 ml/10 g bb yang diberiakan secara oral pada mencit, memberikan efek analgesik lebih baik daripada asetosal sebagai pembanding (Pujiastuti, Lucie Widowati dan Budi Nuratni, Puslitbang Farmasi Badan Litbangkes Depkes RI). Dosis 2,23 mg/02 ml dan 4,46 mg/0,2 ml dari ekstrak heksan daun dewa yang diberikan secara intraneoplasma pada mencit yang diinduksi dengan karsinogen benzopirena mampu menghambat pertumbuhan kanker. Hal ini didukung juga dengan data histopatologi, yang menunjukkan adanya nekrosis dari sel-sel kanker (Sukardiman, IGP Santa dan N. Wied Aris R.K., Fak, Farmasi UNAIR).

Contoh Pemakaian

Luka bakar, Luka teriris
Umbi daun dewa setelah dicuci bersih lalu dipipis. Tambahkan sedikit gula merah sehingga menjadi adonan seperti salep. Ramuan tersebut dibalurkan pada bagian tubuh yang sakit, lalu dibalut.

Bengkak terpukul, Masuk angin
Umbi daun dewa segar sebanyak 6 – 9 g diiris tipis-tipis. Tambahkan arak kuning (wong ciu) secukupnya, lalu distim. Minum selagi hangat.

Luka terpukul, Tidak datang haid
Herba daun dewa sebanyak 15 – 30 g direbus atau ditumbuk, ambil air perasannya. Tambahkan arak yang sudah dipanaskan, lalu diminum.

Perdarahan pada perempuan, batuk dan muntah darah, payudara bengkak
Sebatang tumbuhan daun dewa dengan berat sekitar 15 g dicuci lalu direbus dengan 3 gelas air sampai tersisa separonya. Setelah dingin dibagi untuk 3 kali minum, yaitu pagi, siang dan sore masing-masing 1/2 gelas.

Bisul, koreng
Herba daun dewa dan herba sosor bebek, keduanya yang segar dengan ukuran sama banyak setelah dicuci bersih lalu dipipis. Ramuan ini ditempelkan pada bisul atau koreng lalu dibalut.

Ganglion
Makan daun dewa segar sebanyak 7 lembar setiap hari.

Kutil, cantengan
Daun dewa segar secukupnya dicuci bersih lalu dipipis. Buhuhkan pada kutil atau bagian kuku yang cantengan, lalu dibalut. Ganti sehari 2 kali.

Digigit ular berbisa
Umbi daun dewa secukupnya ditumbuk sampai halus. Bubuhkan di bagian tubuh yang tergigit binatang berbisa, lalu dibalut.

Kejang panas pada anak
Sebatang tumbuhan daun dewa dicuci lalu ditumbuk. Air perasannya ditambah sedikit arak, lalu diminumkan. Sumber: Atlas Tumbuhan Obat Indonesia/Dr. Setiawan Dalimartha/Hadi

Daun Dewa Pembersih Kutil
‘Saya tahu soal manfaat daun dewa. Saya memakai umbinya untuk mengobati istri saya yang kena kanker payudara. Saya bersyukur, istri saya pun akhirnya sembuh,’ kata Soemarsono, penduduk Pondok Gede, Bekasi mengenai pengobatan kanker dengan memanfaatkan khasiat tumbuhan alam.

Ketika menyampaikan informasi ini beberapa waktu lalu, ia mengatakan bahwa istrinya ini sudah pernah dioperasi namun tak juga kunjung sembuh. Akhirnya setelah mendengar bahwa umbi daun dewa mampu mengatasi kanker, ia pun mulai meracik sendiri ramuan dari umbi tersebut untuk istrinya.

Daun dewa (Gynura divaricata, Gynura segetum (Lour) Merr, atau Gynura pseudochina) cukup lama dikenal sebagai tanaman antikanker. Di beberapa daerah daun dewa dikenal dengan nama beluntas cina, atau samsit. Menurut penelitian dari Fakultas Farmasi UGM dan Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN), secara laboratoris ekstrak etanol daun dewa mampu menghambat pertumbuhan tumor paru pada mencit (tikus putih kecil). Ekstrak ini juga mampu menghambat pertumbuhan sel kanker.

Pada beberapa tulisannya mengenai tumbuhan berkhasiat obat Indonesia Prof HM Hembing Wijayakusuma menyampaikan bahwa daun dewa memiliki banyak khasiat. Manfaat itu berasal dari daun dan umbinya. Daunnya berkhasiat untuk mengobati luka terpukul, melancarkan sirkulasi darah, menghentikan pendarahan, pembengkakan payudara, melancarkan haid, dan lain-lain. Sementara umbinya berkhasiat untuk mengatasi bekuan darah pembengkakan, pendarahan, tulang patah, dan lain-lain.

Daun dewa tergolong tumbuhan semak yang subur pada ketinggian 0-1.000 meter di atas permukaan laut. Tinggi tumbuhan ini bisa mencapai 50 cm. Daunnya tunggal bertangkai pendek berbentuk bundar telur berujung lancip. Kedua permukaan daunnya berambut dengan warna putih. Warna permukaan daun di bagian atas hijau tua, sedangkan di bawahnya berwarna hijau muda. Bunganya terletak di bagian ujung batang, berwarna kuning berbentuk bonggol. Efek farmakologis daun dewa adalah antikoagulan (koagulan=zat yang mempermudah dan mempercepat pembekuan darah), mencairkan bekuan darah, stimulasi sirkulasi, menghentikan perdarahan, menghilangkan panas, dan membersihkan racun. Daun dewa mengandung zat saponin, minyak atsiri, flavonoid, dan tanin. Efek farmakologis didapatkan dari seluruh tanaman.

Dalam buku Kebun Tanaman Obat Karyasari disebutkan bahwa daun dewa juga bisa mengatasi kejang pada anak dan beberapa jenis pendarahan. Untuk mengatasi luka terpukul, tak datang haid, pendarahan pada wanita, pembengkakan payudara, batuk, dan muntah darah seluruh tanaman daun dewa ditumbuk, atau direbus, lalu airnya diminum. Bila anak-anak mengalami kejang beri minum air dari satu batang daun dewa.

Bagian daunnya dapat dimanfaatkan untuk mengatasi kutil dan tumor. Untuk kutil haluskan daun dan ditempelkan pada bagian yang sakit dan biarkan hingga keesokkan harinya. Untuk mengatasi tumor, silakan makan daun dewa sebagai lalap. Untuk kanker buatlah ramuan dari 30 gram daun dewa segar, 20 gram temu putih, 30 gram jombang yang direbus dengan 600 cc air hingga tersisa 300 cc, lalu disaring dan airnya diminum.
Bagian umbi bisa dimanfaatkan untuk pengobatan luka terpukul, masuk angin, digigit ular, dan menghilangkan bekuan darah, serta mengobati stroke. Untuk luka luar, haluskan umbi, lalu tempelkan pada bagian yang sakit. Sedangkan untuk pengobatan dalam, umbinya ditumbuk halus dan ditambah air. Air perasannya diminum setiap sore hari. (wed)
(Republika, Selasa, 21 Desember 2004) 

Sumber : http://anton26.webs.com/daundewa.htm

 

TAPAK LIMAN SEBAGAI VIAGRA JAWA (Elephantrophus scaber)

Filed under: Herba — zainura66 @ 2:57 pm
Tags: , , , ,

Pengenalan
Tapak liman berasal dari Amerika tropis, kini ditemukan di banyak negara Asia, (contohnya Cina), dan di Polynesia. Di Indonesia tumbuhan ini tumbuh di atas dataran rumput, di pinggir jalan, tanggul dan di pinggir hutan pada ketinggian 1200 m dari permukaan laut.

Penerangan
Tapak liman merupakan tanaman jenis rumput-rumputan yang tumbuh sepanjang tahun, berdiri tegak, berdaun hijau-tua. Daun rendahan berkumpul membentuk karangan di dekat akar-akar, dengan tangkai yang pendek; bentuknya panjang sampai bundar telur, berbulu, bentuknya besar sekitar 4-35 x 2-7cm. Bunganya berwarna merah-ungu, terbagi menjadi lima bagian dan mulai muncul sekitar bulan April sampai Oktober. Bunganya mekar antara Jam 13-14 siang, dimana bunganya siap untuk dibuahi oIeh serangga, dan sekitar jam 16 bunga telah tertutup kembali.Bunganya berwarna ungu dan tumbuh dari jantung daun. Pada tumbuhan ini terjadi pembuahan dini. Akar pada tanaman ini besar, kuat dan berbulu seperti pohon sikat.

Kandungan kimia : Daun pada tumbuhan ini mengandung zat semacam glukosida. Ekstrak daun berkhasiat sebagai antibiotik terhadap Staphylococcus, dan pada daunnya juga telah ditemukan suatu zat pahit dan glikosid berupa kristal putih.

Kegunaan : Daunnya digunakan sebagai obat demam, batuk, sariawan, mencret menahun, panas, penyakit cacing dan sebagai perangsang nafsu kelamin. Akarnya bila ditumbuk halus, bisa dijadikan sebagai obat malaria pada anak-anak. Seluruh tumbuhan digunakan untuk mengobati epistaxis (hidung berdarah), sakit kuning, infeksi saluran kencing, cacar air, busung, absces, borok, gigitan ular dan gigitan serangga.

Tapak Liman, Mengobati Hepatitis sampai Keputihan
JAKARTA- Namanya cukup bervariasi, mulai dari tutup bumi, tapak tangan, balagaduk. Tapi tetumbuhan ini lebih dikenal dengan nama tapak liman. Bernama latin Elephantopus scaber L atau Asteromphalus cochinchinensis Spreng, flora ini dikenal memiliki cukup banyak khasiat.

Tanaman ini dikenal dengan julukan Viagra Jawa karena kemampuannya memicu hormon kaum Adam. Ini disebabkan tapak liman mengandung stigmaterol yang membentuk hormon progesteron, memacu ghairah pria, melancarkan peredaran darah. Selain itu, stigmaretol juga mampu melancarkan air seni.

Khasiat lain dari tanaman liar ini adalah memerangi peradangan hepatitis. Yang mujarab untuk penyakit ini adalah bahagian akar segarnya. Bahagian itu direbus dengan daging. Air rebusannya diminum secara rutin selama 4-5 hari.

Manfaat lain tapak liman adalah mengobati keputihan. Caranya dengan merebus bagian akar, batang, atau daun dengan 2 gelas air sampai airnya tinggal setengah, minum ramuan ini dua kali sehari. Untuk penyakit anemia tujuh helai daun tapak liman dicuci bersih dan ditumbuk sambil diberi sedikit garam. Kemudian seduh dengan 1 gelas air, tambahkan sedikit gula aren.

Minum 1 hari sekali. Jangan lupa, tanaman ini juga mampu mengatasi penyakit beri-beri. Untuk yang terakhir ini, pengolahannya agak unik. Bahan paling segar dari seluruh tumbuhan distim bersama dengan tahu, lalu dimakan.

Semua khasiat tapak liman itu sudah dikenal sejak lama, terutama di kalangan ahli farmakologi China. Daunnya mengandungi epifrieelinol, lupeol, stiqmasterol, triacontan-l-ol, dotriacontan-l-ol, lupeol acetat, deoxyelephantopin, dan isodeozyelephantopin. Pada bunganya terdapat kandungan luteolin-7-glucoside. Tapak Liman terasa pahit, pedas, sejuk, penurun panas antibiotika, anti radang, peluruh air seni, menghilangkan pembengkakan dan meneutralkan racun.

Tanaman ini tergolong tanaman liar. Batang tangkainya kaku dan liat, berambut panjang dan rapat, bercabang dan beralur. Daun pada tangkai bunga kecil, letaknya jarang, panjang 3-9 cm, lebar 1-3 cm.
Bunga majemuk berbentuk bongkol, letaknya di ujung batang, berwarna ungu, mekar pada siang hari sekitar pukul satu siang dan menutup kembali pada sore hari. Buah berupa buah bongkah yang keras, berambut, berwarna hitam. Akarnya tunggang yang besar berwarna putih.(mer)

Tapak Liman sebagai Viagra Jowo
Tapak Liman (Elephantopus scaber)

ORANG SERING MENYEBUTNYA VIAGRA JOWO, merupakan tanaman liar tegalan, lerengan bantaran kali banyak dijumpai di Desa Ngambar Kab Gresik, tumbuhnya seperti menempel pada tanah. daunnya berwarna hijau tua agak kasar, permukaannya berbulu halus, Panjangnya tidak kurang dari 25 cm,tepinya bergerigi.Bunganya berwarna unggu, buahnya keras berwarna hitam.

Tapak Liman terasa pahit, pedas, sejuk, penurun panas antibiotika, anti radang, peluruh air seni, menghilamhkan pembengkakan dan menetralkan racun.

Di Asia bagian utara asia tenggara Tapak Liman digunakan sebagai obat kuat pengganti viagra karena stigmaterol yang memacu pembentukan hormon kejantanan karena Tapak Liman mengandung stigmaterol yang membentuk hormon progesteron, memacuh gairah pria, melancarkan peredaran darah,mencegah kehamilan, melancarkan air seni Lupeol, Isodeoxyelephantopin, 11, 13 Dihydrodeoxoxyelephantopin, asam amino senyawa sesquiterpenoid hasil reduksi deoxyelephantopin merupakan senyawa antitumor, peradangan akibat bakteri, antibiotik terhadap staphylococcus penyebab keputihan.

Untuk mengatasi keputihan, 2 tanaman tapak liman sedang (akar, batang, daun) direbus dengan 2 gelas air sampai airnya tinggal setengah, minum ramuan ini dua kali sehari. Sedangkan untuk penyakit Anemia 7 Helai daun tapak liman dicuci bersih dan ditumbuk sambil diberi sedikit garam. Kemudian seduh dengan 1 gelas air, tambahkan sedikit gula aren. Minum 1 hari sekali.

Sumber : http://www.freewebs.com/anton26/tapakliman.htm

 

JELAI (Coix lachryma jobi) BOLEH DIJADIKAN UBAT DAN TASBIH April 27, 2010

Filed under: Herba — zainura66 @ 4:13 am
Tags: , , , ,

PENGENALAN
Tumbuhan daripada famili rumput ini mempunyai batang tegak yang mempunyai buah keras berupa manik dan berlubang di tengahnya. Kanak-kanak kampung menjadikan tasbih daripada buahnya yang dicucuk pada tali. Satu kepercayaan masyarakat Melayu yang mengatakan kucing yang dipakaikan dengan rantai buah tasbih menjadi kurus dan tidak sihat. Namun, sejauh manakah kebenarannya tidak dapat dipastikan.

Tumbuhan berumpun ini mencapai ketinggian 3 meter. Buahnya berkilau seperti porselin, tebal dan keras.
Ia berwarna hijau muda semasa muda dan berubah menjadi kuning langsat bila masak. Ia menjadi hitam apabila tua. Daunnya berbentuk seperti daun jagung tetapi lebih pendek dan berKetak-ketak. Upih daunnya rapat memenuhi batang. Tumbuhan ini hidup subur di kawasan yang mendapat cahaya matahari yang cukup. Jelai membiak melalui pecahan rumpun, sama seperti kebanyakan tumbuhan lain daripada famili rumput.

KEGUNAAN
Di kampung-kampung, herba ini digunakan bagi mengubati sakit kepala dan migrin. Caranya, keseluruhan pokok dibersihkan sebelum dicincang dan direndam dalam air panas. Pesakit dimandikan dengan air rendaman ini selepas suam.
Akarnya mampu mengubati demam kuning dengan cara merebus 15 gram akarnya sehingga air rebusan tinggal setengah. Kemudian, air ini ditapis dan diminum 2 kali sehari. Di samping itu, pesakit perlu minum banyak air masak semasa mengamalkan tonik ini.

Bagi merawat batu karang pula, 5 gram daunnya dijadikan teh dan diminum serta diamalkan hingga masalah batu karang hilang. Tambahkan daun hingga 10 gram bagi mengubati jangkitan pundi kencing dan kencing kotor.

Bagi merawat reumatoid pula, 30 gram buah yang tua direbus hingga airnya tinggal suku, tapis dan minum airnya semasa sakit. Pastikan air rebusan adalah rebusan yang baru dan bukannya yang disimpan dalam peti sejuk. Air rebusan buahnya yang diminum juga dapat menghaluskan kulit . Ia juga menjadi penawar appendiks dan cirit-birit.

Dalam perubatan tradisional Cina, jelai adalah tumbuhan yang mempunyai sifat sejuk dan berfungsi merehatkan otot, antitumor, penahan sakit, menurunkan kandungan gula dalam darah dan merawat demam. Ia juga dijadikan ubat bagi merawat cacing. Selain itu, masyarakat Cina juga menggunakan isi bijinya dalam masakan sama seperti penggunaan barli iaitu dijadikan bubur dan sup.

Penggunaan herba ini perlu dielakkan semasa hamil.

Sumber :
Oleh : Noraida binti Arifin
Penyembuhan semulajadi dengan herba.

 

BIDARA INDIA (Andrographis paniculata)

Filed under: Herba — zainura66 @ 4:01 am
Tags: , ,

 

HALIA MERAH (Alpinia purpurata) PENGGANTI VIAGRA April 21, 2010

Filed under: Herba — zainura66 @ 2:33 am
Tags: , , , , , , ,

Sewaktu Viagra pertama kali diperkenalkan, banyak yang tertarik untuk mencubanya, khususnya di kalangan kaum lelaki. Berapa pun harganya tidak menjadi masalah, yang penting hanyalah bagaimana kehidupan seksual mereka dapat berlangsung lebih baik. Mereka bahkan berani mengabaikan sejumlah informasi tentang resiko serta kesan sampingan penggunaan Viagra ini.

Alam semulajadi kita sebenarnya kaya dengan tumbuhan yang menyediakan alternatif lain bagi menyembuhkan berkenaan masalah seksual ini tanpa harus melibatkan unsur sintetis. Antara tumbuhan herba ini ialah Halia Merah, pada sesetengah orang dalam masyarakat kita juga memanggilnya dengan nama Halia Bara.

Halia Merah merupakan sejenis halia tetapi ia berwarna merah. Bentuk pokoknya adalah serupa dengan halia biasa (yang biasa digunakan dalam masakan) hanya ia lebih kecil dan lebih rendah. Rimpang atau buahnya juga kecil dan berwarna merah. Aromanya sama seperti bau halia biasa namun lebih tajam. Bahagian tanaman ini yang memiliki khasiat penyembuh adalah rimpang atau akarnya.

Halia merah mengandung 2.50—3.90% minyak asiri yang terdiri dari senyawa zingiberin, kamfena, lemonin, zingiberen, zingeberal, gingeral, dan shogool. Bukan itu sahaja, Halia merah juga mengandung minyak damar, pati, asid organik, asid malat, asid aksolat, gingerin, dan oleoroksin.

Khasiatnya

Kunci kesihatan seseorang sebenarnya bergantung pada kelancaran peredaran darah dalam badannya, jika aliran darah tersekat atau tersumbat, penyakit akan mudah untuk timbul, antaranya seperti rheumatik, sakit pinggang, gout dan badan mudah letih, masalah-masalah ini dapat di atasi menggunakan halia merah.

Selain itu rimpang halia merah juga dapat melegakan saluran pernafasan, menambahkan air susu ibu, mengembalikan selera makan, meredakan batuk dan selesema, serta meningkatkan kualiti kehidupan seksual.

Untuk mengubati batuk kering dan perut mulas, halia merah boleh dikunyah langsung atau dengan cara diperah dan diminum airnya, lakukan sebanyak tiga kali dalam sehari, selama tiga hari berturut-turut atau sampai gejala penyakit reda. Untuk mengatasi luka atau melecet, cukuplah dengan cara menempelkan halia merah yang ditumbuk pada luka.

Hal sama juga dapat dilakukan pada luka-luka, terkena duri dan gatal-gatal, khasnya pada luka terkena gigitan ular, caranya tumbuk halia merah kemudian dibubuh sedikit garam dan seterusnya dilekatkan pada luka tersebut.

Pengganti Viagra

Tanpa melalui proses sintetis, halia merah sememangnya telah kaya dengan kandungan kimia, seperti unsur 1, 8 cineole yang berperan mengatasi ejakulasi pramatang, sementara anestetik antikholinesterase mampu merangsang aktiviti saraf pusat dan merangsang ereksi. Selain merangsang ereksi dan mengatasi ejakulasi pramatang, mencegah kemandulan dan memperkuat daya tahan sperma. Unsur farnesal yang terkandung dalam tanaman ini juga mampu mencegah proses penuaan karena ia berperanan merangsang regenerasi sel kulit.

Untuk menambah gairah seksual, Anda dapat mencampur jahe dengan lengkuas, mengkudu, lada, telur ayam kampung dan sedikit garam. Caranya: tumbuk halus lengkuas, jahe dan lada. Kemudian air perahan buah mengkudu masak ditambahkan pada air rebusan. Setelah itu, campuran ini ditapis hingga menjadi satu gelas air ramuan, tambahkan garam kemudian kacau hingga sebati.

Segelas ramuan kemudian dibahagikan pula kepada dua bahagian, masing-masing ditambahkan dengan sebiji kuning telur ayam kampung, kemudian kacau hingga sebati dan ramuan ini sedia diminum oleh suami dan isteri yang memerlukannya. Jika mahu boleh juga ditambahkan dengan madu lebah.

Kami sendiri di An-Nabaat juga menyediakan “Ramuan Khas” bagi mereka yang menghadapi masalahan kesihatan berkenaan seksual seperti meningkatkan ghairah seksual, masalah kesuburan dan mati pucuk.

Sumber : http://an-nabaat.blogspot.com/

 

KERAK NASI (Sambucus javanica) UNTUK SAKIT KUNING April 17, 2010

Filed under: Herba — zainura66 @ 6:33 pm
Tags: , ,

Sehat dengan Sangitan
Prof Hembing Wijayakusuma (01/15/2006)

Sangitan adalah habitus perdu dengan batang bulat dan bercabang banyak, tinggi sekitar 1-3 meter. Daun majemuk menyirip gasal, terdapat 5-9 anak daun. Anak daun bertangkai dengan helaian berbentuk elips memanjang sampai lanset, panjang 8-15 cm dan lebar 3-5 cm. Ujungnya runcing dengan tepi bergerigi, warna permukaan atas hijau tua sedangkan permukaan bawahnya berwarna hijau muda.

Bunganya kecil-kecil dan berwarna putih kekuningan, berkumpul membentuk payung majemuk, muncul dari ujung percabangan (terminal), baunya harum. Buahnya berupa buah buni, bentuk bulat dengan diameter 3-4 mm, bila masak berwarna hitam.

Sangitan merupakan tumbuhan asli Indonesia, tumbuh dari dataran rendah sampai ketinggi 1000 meter diatas permukaan laut, menyukai tumbuh di tempat yang tidak terlalu kering atau terlalu lembab. Tumbuhan Sangitan banyak ditemukan tumbuh liar di daerah pegunungan, pinggiran kota pada tanah kosong, kadang ditanam di pekarangan sebagai tanaman pagar atau tanaman hias. Perbanyakan dengan stek atau biji.

Sifat kimiawi dan efek farmakologis Sangitan adalah rasa manis, pedas dan sedikit pahit dan hangat. Akarnya berkhasiat menghilangkan kholik dan menghilangkan pembengkakan. Batang dan daun berkhasiat sebagai peluruh kencing, menghilangkan pembengkakan, menghilangkan rasa sakit dan melancarkan sirkulasi.

Sangitan mengandung minyak esensial, asam kafeat, asam ursolat, p-sitosterol, alpha-amylin palmitate, armin, KNO. Asam ursolat merupakan komponen aktif yang berkhasiat sebagai penenang, menghilangkan rasa sakit dan pereda demam. Bagian yang dipakai adalah akar, batang dan daun, dijemur untuk penyimpanan.

Manfaat tumbuhan Sangitan adalah akarnya untuk luka terpukul, tulang patah, rematik, pegal linu, sakit kuning dan lainnya. Batang dan daunnya digunakan untuk mengatasi bengkak karena penyakit ginjal, beri-beri, radang saluran nafas kronis disentri, erysispelas (radang akut pada kulit yang cepat menjalar ke daerah sekitarnya juga disertai demam), dan lainnya. Seluruh tumbuhannya digunakan untuk kram/kejang pada kaki, sakit pada tulang, campak dan lainnya.

Dosis pemakaian: Pemakaian luar seluruh tumbuhan dicuci bersih dan direbus, airnya dipakai untuk mencuci luka atau tumbuhan dihaluskan. Lalu ditempelkan pada bagian yang sakit. Pemakaian dalam: gunakan 30-60 gram direbus lalu airnya diminum.

Pemakaian luar:

Pada bagian tubuh yang bengkak terpukul, gunakan daun segar dicuci bersih dan dihaluskan lalu ditempelkan pada bagian tubuh yang sakit. Untuk campak atau rubella, gunakan seluruh tumbuhan secukupnya, dicuci bersih dan dipotong-potong seperlunya lalu direbus dengan air secukupnya, dan selagi hangat airnya digunakan untuk mandi.

Bila menderita bisul, gunakan tumbuhan Sangitan dicucio bersih lalu digiling halus, tambahkan putih telur, diaduk lalu ditempelkan pada bagian yang sakit. Untuk mengatasi rematik kronis, sakit pinggang, dan bengkak, gunakan tumbuhan Sangitan secukupnya dicuci bersih lalu direbus dengan air secukupnya. Selagi hangat airnya digunakan untuk mengompres bagian yang sakit.

Pemakaian dalam:

Bila menderita sakit kuning, gunakan 30-60 gram akar Sangitan yang telah dicuci bersih dan dipotong-potong seperlunya, lalu ditim dengan daging sapi. Setelah matang, airnya diminum dan dagingnya dimakan. Atau bisa gunakan 30 gram akar sangitan , 30 gram temulawak, dan 30 gram daun sendok lalu airnya diminum 2 kali sehari setiap kali 200 cc.

Untuk mengobati radang ginjal kronis, gunakan 30 gram tumbuhan sangitan , 30 gram rumput jagung, 60 gram akar alang-alang, direbus dengan 800 cc air hingga tersisa 400 cc, disaring lalu airnya diminum untuk 2 kali sehari setiap kali 200 cc.

Bila menderita bengkak karena penyakit ginjal atau beri-beri, gunakan 30-60 gram Sangitan yang telah dicuci bersih dan dipotong-potong lalu direbus dengan 600 cc air hingga tersisa 200 cc, disaring lalu airnya diminum.

[Prof HM Hembing Wijayakusuma, ahli pengobatan
tradisional dan akupunktur; Ketua Umum
Himpunan Pengobat Tradisional &
Akupunktur se-Indonesia (Hiptri)]

Sumber : http://www.plantamor.com/

 

JENJULONG (Leaf Little Plant) – Agrostistachys longifolia April 16, 2010

Filed under: Herba — zainura66 @ 12:54 pm
Tags: , ,

Jenjulong, Julung-julung atau pencerang merupakan pokok berkayu saiz kecil. Daunnya ringkas tersusun berpusaran, tertumpu pada hujung dahan, menegak tunjuk ke atas, saiz besar panjang, saiznya 28×5-65x10cm, pangkal daun mengecil manakala hujungnya bulat dan tumpul, teksturnya tebal dan licin. 

Rawatan :
Memberi tenaga

 

SUBANG NENEK (Sthenodesme Temtanara) BAGI SAKIT GUSI April 9, 2010

Filed under: Herba — zainura66 @ 11:20 pm
Tags: , ,

 

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 72 other followers