Wannura

Koleksi Tumbuhan

BUNGA KETUMPI LAUT Julai 6, 2010

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 3:02 pm

 

BUNGA KETUMPI LAUT – MERAH MUDA

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 2:59 pm

 

BUNGA KETUMPI LAUT – KUNING

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 2:57 pm

 

BUAH RAHMAT DARI PULAU BESAR, MELAKA

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 2:41 pm

 

Delima Batu di Pulau Besar Melaka Julai 5, 2010

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 1:36 am

 

BUNGA MELAYU : BUNGA SEROJA (Nelumbo nucifera) Jun 13, 2010

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 7:33 pm
Tags: , , , ,

Seroja atau lotus (Nelumbo nucifera Gaertn.) adalah spesies tumbuhan air tahunan dari genus Nelumbo yang berasal dari India. Di Malaysia dan Indonesia , tanaman ini sering kali disebut teratai (Nymphaea) walaupun sebenarnya kedua-duanya tidak berkerabat. Seroja memiliki tangkai bunga tegak dan bunganya tidak mengapung di permukaan air, sebagaimana pada teratai. Seroja pernah dikenal dengan nama binomial Nelumbium speciosum (Willd.) atau Nymphaea nelumbo.

Tangkai berbentuk tabung yang kosong di tengahnya untuk jalan lewat udara. Daun terdapat di permukaan air, keluar dari tangkai yang berasal dari rimpang yang berada di dalam lumpur pada dasar kolam, sungai, atau rawa. Tinggi tanaman sekitar satu meter hingga satu setengah meter.

Daun tumbuh ke atas, tinggi di atas permukaan air. Daun berbentuk bundaran penuh tanpa potongan, bergelombang di bagian tepi, dengan urat daun berkumpul ke tengah daun. Diameter daun dapat mencapai 60 cm. Permukaan daun mengandung lapisan lilin sehingga air yang jatuh ke permukaan daun membentuk butiran air.

Bunga dengan diameter sampai 20 cm. berwarna putih bersih, kuning atau merah jambu, keluar dari tangkai yang kuat menjulang di atas permukaan air. Bunga mekar di bulan Julai hingga Ogos.

Ada beberapa kultivar seroja dengan bentuk dan warna bunga yang beragam. Lotus (genus Nelumbo) merupakan lambang negara India.

Kegunaan
Bunga Seroja indah dipandang sehingga banyak digunakan sebagai penghias kolam di taman-taman. Rimpangnya enak dimakan dan banyak digunakan dalam masakan Jepun, masakan Tionghoa dan masakan India. Rimpang yang dimakan mentah dapat menjadi sumber penularan parasit Trematoda.

Biji kaya dengan tepung sehingga boleh dimakan atau diolah menjadi bahan makanan. Biji yang direbus, dihaluskan dan dicampur gula menjadi isi ‘Kuih bulan’ yang dimakan pada Festival Pertengahan Musim Gugur (Mooncake festival). Di Tiongkok, biji yang masih muda diminum sebagai pengganti teh. Bongkol yang berlubang-lubang seperti sarang lebah dijual dalam bentuk kering sebagai pelengkap dalam seni merangkai bunga kering.

Daunnya lebar sehingga sering digunakan sebagai pembungkus, terutama pembungkus ikan di pasar tradisional sebelum penggunaan beg plastik menjadi popular.

Kaedah penanaman
Tanaman dapat berkembang biak dari biji yang sudah tua atau rimpang. Seroja dapat ditanam di pasu berisi tanah berlumpur yang berair.

Sejarah
Di zaman Mesir kuno, seroja dijumpai tumbuh bersama-sama dengan Teratai spesies Nymphaea caerulea di pinggiran sungai Nil. Bangsa Mesir zaman Firaun sangat memuliakan seroja, sehingga bunga, buah, dan daun kelopak dijadikan motif dalam arsitektur kuil. Dari Mesir, seroja dibawa ke Assiria dan menyebar ke Persia, India dan Tiongkok. Pada tahun 1787, Sir Joseph Banks membawa seroja ke Eropah Barat untuk ditanam di dalam rumah kaca di kebun raya. (Rujukan : http://id.wikipedia.org/wiki/Seroja)

Lirik lagu seroja di http://asalusulorangmelayu.wordpress.com/

 

BUNGA MELAYU : BUNGA TERATAI (Nymphaea)

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 7:06 pm
Tags: , , , , ,

Nymphaea (sebutan / ː nɪmfiː.ə /.) Adalah genus tanaman air bagi keluarga Nymphaeaceae. Ada sekitar 50 spesies dalam genus, yang mempunyai taburan kosmopolitan.

Nama umumnya, sama dengan beberapa genera lain dalam keluarga yang sama, iaitu Lily Air (Water Lily). Nymphaea berasal dari bahasa Greek yang bermaksud “bidadari”. Nimfa dalam mitologi Greek adalah makhluk ghaib feminin yang berkaitan dengan mata air, sehinggalah pelaksanaan nama bagi bungaan tanaman air difahami.

Daun Nymphaea mempunyai takik jejari dari lingkaran tepi daun ke batang (tangkai daun) di tengah.
Meskipun namanya lili-air, ia tidak mempunyai kaitan dengan bunga bakung yang sebenar (keluarga Liliaceae). Nama “lily” telah diterapkan ke sejumlah tanaman yang sama sekali tidak berkaitan rapat , seperti day lilies, bunga spider- lilies dan arum lilies, di samping bunga lili-air. Nymphaea (lotuses Mesir) juga tidak mempunyai kaitan dengan teratai China dan India genus Nelumbo, yang digunakan dalam masakan Asia dan suci bagi Hindu dan Buddha. Namun, genus Nymphaea berkaitan rapat dengan Nuphar, genus lain biasa disebut “teratai“ (lotus). Dalam Nymphaea, kelopak bunga (petal) yang jauh lebih besar daripada sepal, manakala bagi Nuphar pula kelopaknya (petal) lebih kecil dari sepalnya. Kematangan buah juga berbeza, dengan buah Nymphaea tenggelam di bawah permukaan air akan sebaik sahaja bunga menutup, sedangkan buah Nuphar pula di atas permukaan air sehinggalah ia matang. Kedua-dua daun bagi genera ini adalah sama dengan lekukan berjejari dari lingkar ke batang (tangkai daun) di tengah.(Rujukan :http://en.wikipedia.org/wiki/Nymphaea)

Untuk maklumat lanjut, sila klik di sini

 

CACA LAYAR (Monochoria hastata) Mei 28, 2010

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 2:24 pm
Tags: ,

Bagus Untuk Pupuk Sekaligus Media Tanam Eceng gondok yang selama ini kita kenal dengan tanaman parasit ternyata tak selalu membawa sial. Sebab dengan sedikit kreatifitas, tanaman yang sering tumbuh liar di perairan ini bisa diubah jadi hal positif, bahkan baik untuk jenis tanaman hias lain. Tak percaya? Eceng gondok, kelipuk, kembang bopong atau weweyan adalah tumbuhan air yang hidup secara mengapung, tumbuh berumpun, dan tingginya 4-8 cm. Tanaman ini biasanya tak berbatang dan berdaun tunggal, bertangkai, tersusun berjejal di atas akar (rouset akar), dan berakar serabut. Tak hanya mereka yang hidup di pedesaan, tanaman ini juga sering dijumpai di kawasan perkotaan padat penduduk, hidup liar di sungai atau empang. Percaya atau tidak, hanya karena tanaman ini – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya harus menambah dana pembiayaan di setiap tahunnya. Sebagai kota yang dialiri oleh beberapa sungai besar, eceng gondok sering dianggap sebagai biang penyebab banjir di Surabaya, karena kebiasaannya tumbuh liar di sungai, sehingga menutupi aliran air. Namun baru-baru ini, ….

 

PAKU RAWAN (Limnocharis flava.) SEBAGAI SAYURAN UNTUK DIET Mei 18, 2010

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 11:13 am
Tags: , , , , ,

Paku rawan atau Limnocharis flava adalah sejenis tumbuhan air. Tumbuhan ini yang membentuk perdu dikatakan berasal dari benua Amerika. Ia adalah dari perkataan Greek iaitu “Limno” bermaksud kolam dan “Charis” bermaksud rahmat. Oleh kerana bunganya yang menarik berwarna kuning itu, telah memikat penaman-penanam pokok untuk menanamnya di kebun atau taman mereka dan ini juga memudahkan penyebarannya ke lokasi-lokasi baru yang lain.

KETERANGAN

Limnocharis flava (Paku rawan) memiliki daun berbentuk segitiga serta bunganya bertangkai dan menghasilkan pembungaan kelihatan seperti ‘sotong’ sehingga mempunyai kira-kira 15 kuntum bunga kuning yang dikeluarkan. Buahnya pula berbentuk bulat dan terdiri daripada segmen yang membentuk seperti bulan sabit yang akhirnya terpisah dibawa oleh arus air dan menyebarkan benihnya ke lokasi yang baru pula.
Menurut kajian yang telah dibuat, spesis botani ini terdapat 3 jenis iaitu:

1. Glabrous – Halus serta kurang mempunyai rambut/bulu.
2. Scapigerous – menghasilkan tangkai bunga yang tiada berdaun
3. Laktiferus – mengandungi susu getah

Ia memiliki rimpang gemuk pendek (berukuran kira-kira 3 sm panjang dan ber -diameter 3 sm) serta akarnya berserat dan banyak.

Daunnya tegak, sedikit tirus dan melengkung itu mengunjur keluar membentuk kumpulan di permuakaan air. Helaian daunnya agak tipis, berwarna hijau muda, mempunyai pelbagai bentuk (bulat, bulat telur atau elips luas) dan panjangnya 6-20 sm (dan hampir sama lebar) Setiap ‘petioles’nya adalah tebal, segitiga, kira-kira 90 sm panjang serta lompong (kosong/ ruang udara). Hujung daun membentuk sikit tajam dan permukaan daun berbentuk hati; tepi daunnya berombak.

Terdapat 4-6 pasang ‘saraf utama’ dan 1 marginal utama (selari dengan apeks) serta banyak saraf sekunder (sejajar antara satu sama lain dan hampir tegak lurus terhadap pelepah) dan berselirat padat . Ada sekitar 1-4 peduncles (tangkai bunga), yang aksiler, tegak, segi tiga, diratakan di dasar dan panjang 120 sm. Penduncles beruang, di puncak, segugusan bunga, adalah Ramet (tanaman vegetatif) atau kedua-duanya. Perbungaannya adalah umbellate (terdiri dari bunga muncul dari tengah-tengah/ pusat dan diatur dalam cluster), dengan antara 2 – 15 bunga disokong oleh sebuah penutup dari bracts, kadang-kadang satu atau dua daun yang hadir antara bunga-bunga. Setiap bracts yang berbentuk agak bundar dengan puncak luas elips (biasanya) berlekuk. Bunganya berdiameter 2-4 sm. ‘Pedisel’nya (batang bunga di setiap perbungaan) adalah 2-7 sm panjang (3-gonous, 3-bersayap di atas, memperbesar memanjang ke atas dan banyak buah). Perianth adalah 2-bersambung. Tiga daun gigih, imbricate (tumpang tindih), hijau, berbentuk tumpul, 1.5 – 2 sm panjang dengan 1 – 1.5 sm lebar , besar dan melampirkan buah.

Tiga kelopak bunga berwarna kuning pucat dengan dasarnya berwarna gelap, tipis, agak lemah (cenderung gugur lebih awal), imbricate dan bujur telur hingga bundar di bentuk dengan hujungnya bulat ; 2-3 sm panjang dan 1 – 2 sm lebar. Terdapat banyak benang sari (stamen) dikelilingi oleh lingkaran dari staminoides (filamen rata, bebas , anther basifixed, bersel-2). Ada 15-20 carpels (verticillate, lateral mampatan, bebas, padat, tampaknya membentuk satu ovari superior, banyak ovula, placentation tiruan, pelbagai gaya, stigma Sessile).

Buah bergantung kepada fruitlets (sebanyak carpels ada), setengah lingkaran, bermembran, membuka sepanjang sisi (bawah daun dalam atau bahagian abdomen) dan mempunyai abaxial (luar tebal atau punggung) dinding. Bijinya sangat banyak dan kecil, berbentuk seperti biji benih tapak kuda. Testa (meliputi kulit luar bijinya yang keras atau kulit biji) adalah coklat dan kenyal.

HABITAT

Kawasan pertanian, paya , kawasan berair – Ia tumbuh subur di paya cetek, selokan, kolam dan sawah berair; biasanya boleh di temui dalam air tergenang .


KEGUNAANNYA :

Tumbuhan ini dijadikan tanaman hias/ landskap oleh beberapa buah negara; di taman-taman di kediaman sendiri, bangunan pejabat, sekolah dan lain-lain. Manakala di beberapa negara Asia Tenggara pula flava L. digunakan sebagai sumber makanan. Sebagai contoh,

1. Jawa – tanaman ini dijadikan sayuran yang sangat diminati, biasanya ditanam di sawah . Daun muda, batang dan gugusan bunganya dijual di pasaran.

2. Vietnam – flava L. berlaku tumbuh semulajadi di banyak kawasan berair dan digunakan sebagai sayuran, maka sangat popular di Delta Mekong. Dikenali sebagai Keo neo atau cu neo, sering dikumpulkan oleh wanita etnik Vietnam (Kinh) dan dijual di pasaran tempatan dan juga oleh penjual sayur di perahu. Daun muda dan pucuk tanaman direbus atau dimasak dalam campuran sup. Sayur ini mengandungi tahap relatif yang tinggi Ca, Fe dan AY-karoten, mineral yang cukup sering dijadikan sayuran diet bagi wanita di negara-negara berpendapatan rendah.

3. Bangladesh- Daun flava L. juga dikumpulkan untuk konsumsi rumah tangga oleh wanita.

4. Sumatera – Hal ini juga dilaporkan digunakan sebagai makanan ternakan babi atau ternakan haiwan dan sebagai pupuk hijau tanaman untuk pembajaan sawah.

 

GAPIS (Saraca thaipingensis.) POKOK YANG UNIK Mei 17, 2010

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 2:06 am
Tags: ,

Pokok Gapis (bahasa Inggeris: Yellow Saraca) ialah satu spesies tumbuhan dalam famili Fabaceae yang berasal dari Semenanjung Malaysia, dan banyak terdapat di sepanjang sungai di bahagian utara negara tersebut. Nama botaninya Saraca thaipingensis.

Akar Pokok Gapis biasa digunakan untuk membuat pemegang parang.

Ciri-ciri fizikal

Pokok Gapis tumbuh sehingga 10 meter (33 kaki) tingginya. Ciri-ciri fizikalnya yang lain adalah seperti berikut:

Daun: Besar, berwarna hijau tua, dan dibahagikan menjadi daun-daun kecil.

Bunga: Tumbuh secara langsung daripada batang pokok, dahan, atau ranting, dalam bentuk rumpun yang besar. Warnanya kuning aprikot, dengan mata yang merah terang. Bagaimanapun, struktur-struktur yang kelihatan seolah-olah kelopak sebenarnya adalah sepalnya. Bunga ini amat wangi, dan Pokok Gapis kelihatan amat cantik pada waktu bunga berkembangan.

Buah: Merupakan lenggai yang besar, leper, amat keras, dan berwarna ungu. Buah ini yang mengandungi banyak biji perang hitam sering dimakan oleh monyet dan tupai.

http://ms.wikipedia.org/wiki/Pokok_Gapis

 

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 72 other followers