Wannura

Koleksi Tumbuhan

BUNGA MELAYU: CEMPAKA HUTAN (Allamanda spp.) Jun 17, 2010

Pengenalan
Pokok Bunga Cempaka Hutan atau juga dikenali sebagai pokok Bunga Akar kuning adalah sejenis tumbuhan yang terdapat di hutan Malaysia serta di negara-negara ASEAN yang lain. Nama saintifiknya Allamanda spp.
Pokok Bunga Cempaka Hutan merupakan sejenis pokok beracun. Getahnya, terutama yang terdapat pada bunga dan tangkai daun mempunyai bahan kimia Allamandin. Ia menyebabkan tindak balas kimia dengan kulit dan menyebabkan keradangan kimia.

Khasiat bunga cempaka
Bunga cempaka sejenis tanaman hiasan yang mempunyai bunga berbau wangi. Baunya yang harum ini juga membuatkan bunga cempaka turut dijadikan sebagai salah satu ramuan untuk menyediakan pewangi dan minyak wangi. Bunga cempaka sememangnya cantik. Kecantikan tersebut tidak hanya pada bunganya tetapi juga tertumpu kepada namanya sendiri. Dengan kecantikan tersebut tidak hairanlah ia mampu menarik perhatian sebahagian besar daripada kita untuk dijadikan hiasan atau pohon teduhan di halaman rumah. Bahkan ia juga menarik perhatian masyarakat kita menjadikannya sebagai nama panggilan dan juga menggunakannya sebagai kata-kata dalam rangkap pantun, syair, sajak atau gurindam. Bunga cempaka turut mempunyai sejarahnya yang tersendiri. Malah, bunga ini amat bernilai di kalangan penganut Hindu.  Ia dijadikan pilihan bagi penganut Hindu untuk digunakan dalam upacara keagamaan. Jadi tidak hairanlah jika banyak pokok cempaka ditanam di sekitar kawasan kuil.

Cempaka Kuning  ( Michelia Champaca L. )

Cempaka Putih ( Michelia Alba DC )

Terdapat dua jenis spesies bunga cempaka iaitu cempaka kuning atau nama botaninya Michelia Champaca L dan cempaka putih atau nama botaninya Michelia Alba DC. Cempaka kuning berasal dari India manakala cempaka putih pula tumbuh liar di Indonesia. Kini kedua-dua spesies ini banyak ditanam di serata kawasan tropika dan subtropika. Cempaka kuning dan cempaka putih boleh dikenali melalui pokoknya yang mempunyai daun jenis ringkas, berbentuk bujur, mata lembing atau bulat memanjang serta terletak dalam susunan berpilih. Apa yang membezakan kedua-dua spesis ini ialah warna bunganya sahaja. Bunga cempaka kuning akan bertukar kepada warna oren setelah matang. Bunganya lebat dan terdapat kerpel bebas yang berkembang menjadi buah. Bijinya hampir bulat dan tergantung keluar serta berwarna coklat kemerah-merahan. Bunga cempaka putih pula kekal berwarna putih apabila matang. Buahnya yang masak akan merekah sebelah dan mendedahkan biji. Ada jenis cempaka putih yang tidak berbuah.

Buah Cempaka

Khusus untuk ibu bersalin

Bunga cempaka ternyata turut mempunyai keistimewaan sebagai perubatan herba. Menurut Pengarah Pusat Penyelidikan Strategik, Alam Sekitar dan Sumber Semula Jadi MARDI, Serdang, Dr. Ahmad Zamzam Mohamed, ia mempunyai keistimewaan dari sudut penjagaan kesihatan diri. “Tidak kiralah sama ada bunga cempaka kuning (Michelia champaca) atau putih (Michelia alba) kedua-duanya mempunyai khasiat pada kesihatan diri,” katanya. Beliau yang ditemui di pejabatnya menyatakan bahawa bagi bunga cempaka kuning, khasiatnya adalah sesuai untuk wanita selepas bersalin, kencing tidak lawas dan demam selsema. Menurut Dr.Zamzam, kegunaan dan penyediaan bagi pokok cempaka kuning untuk wanita selepas bersalin adalah dengan cara mengambil beberapa helai daunnya dan bersihkannya terlebih dahulu. Kemudian rebuslah sehingga mendidih dan setelah airnya suam kuku barulah diminum. Bagi kencing tidak lawas beliau menambah ambil beberapa kuntum bunganya dan bersihkan terlebih dahulu. Selepas itu rebus sehingga mendidih dan kemudian tunggulah sehingga suam untuk diminum.

Rawatan gonorea

Kedua-dua spesies cempaka kuning dan cempaka putih ini turut mempunyai khasiat ubatannya yang tersendiri. Bunga cempaka kuning boleh dijadikan air rebusan dan digunakan sebagai ubat untuk merawat demam panas, kusta, nafas busuk, rasa loya, mual, dakit dada, sakit perut akibat pencernaan makanan yang kurang baik serta reumatisme.
Bunga cempaka putih yang direbus bersama madu lebah dikatakan boleh di jadikan air minum untuk merawat batuk kokol, bronchitis, pening, keputihan pada faraj, radang kelenjar prostat,  sesak dada serta strok akibat pendedahan melampau kepada matahari.
Kudup bunga cempaka kuning jika direndam ke dalam air mendidih boleh dijadikan air minum untuk merawat gonorea, manakala kudup bunga cempaka putih yang direbus dalam air mendidih dikatakan boleh diminum oleh ibu yang baru bersalin atau keguguran bayi untuk tujuan merawat jangkitan mikroorganisma dalam darah yang akan mengakibatkan racun dalam darah.

Rawatan penyakit kulit

Daun cempaka kuning dikatakan boleh direbus dan dijadikan air minum bagi merawat perut yang memulas. Daun cempaka putih yang dijadikan air rebusan pula dikatakan boleh diminum untuk merawat bronchitis, jangkitan pada salur kencing dan ubat meroyan untuk ibu lepas bersalin.
“Untuk cempaka putih pula, pokok ini berguna untuk merawat pitam, bisul dan bronchitis atau radang tengkok,” tambahnya. Kesesuaian ini adalah berdasarkan rujukan pihak MARDI pada buku-buku dan pengakuan pengamal perubatan tradisional tempatan.

Untuk demam selsema, ambil akarnya dititik atau pecah-pecahkannya. Kemudian direbus sehingga mendidih dan tunggulah ia suam dulu barulah diminum perlahan-lahan.
“Bagi pokok cempaka putih,” kata Dr.Zamzam, “ia biasanya digunakan untuk merawat pitam, iaitu dengan cara mengambil beberapa kuntum bunga untuk direbus.” Untuk merawat bronchitis sama juga caranya dalam merawat pitam. Cuma ia ditambah dengan madu sebelum diminum.
Daun cempaka kuning segar yang telah dihancurkan pula, boleh disapu kepada tubuh ibu yang baru lepas bersalin. Manakala daun cempaka putih segar pula boleh ditumbuk lumat dan ditampal pada bisul penyakit kulit dan sakit dada.
Selain mempunyai khasiat ubatan, pokok cempaka juga turut mempunyai khasiat makanan. Kayu pokok cempaka kuning dikatakan boleh digunakan seperti kulit kayu manis dan dimasukkan ke dalam masakan. Malah, kulit kayu cempaka kuning ini juga boleh dicampurkan bersama kulit kayu manis dan dijual sebagai kayu manis. Kudup bunga cempaka putih yang telah dikeringkan pula boleh dicampurkan bersama serbuk teh yang dibancuh untuk diminum.
Sungguhpun terdapat banyak khasiat cempaka, namun begitu pengambilannya perlu mendapatkan nasihat pengamal perubatan terlebih dahulu bagi mengelakkan kemudharatan di kemudian hari kelak. Biji cempaka boleh memberi kesan radang dan pengambilannya pada dos yang terlalu tinggi boleh memberi kesan toksik

Sumber :  http://laman-seri.blogspot.com/2009/07/khasiat-bunga-cempaka.html

 

BUNGA MELAYU : CEMPAKA PUTIH (Michelia alba Dc) UNTUK PEMBESARAN PROSTAT Jun 16, 2010

Habitat :
Ditanam dipekarangan rumah sebagai tanaman hias dan tumbuh liar dialam bebas.

Deskripsi :
Tumbuhan berupa pohon, tinggi sampai 30 meter. Batang berkayu; daun tunggal, bulat telur, warna hijau. Bunga berwarna putih, bau harum. Tidak pernah berbuah. Diperbanyak secara vegetatif. Bagian yang Digunakan Bunga, daun, dan akar. Bunga cempaka putih selama ini dikenal sebagai bahan campuran pembuatan minyak wangi parfum dan wangi-wangian lainnya. Tanaman cempaka putih merupakan habitus pohon,

Kandungan Cempaka Putih:

Alkaloid mikelarbina dan liriodenina.

Khasiat Cempaka Putih :
Bunga : -Bronkhitis. -Batuk. -Demam. -Keputihan. -Radang -prostata.

Daun : -Bronkhitis. -Infeksi saluran kemih. -Kencing sedikit.

Akar -Infeksi saluran kemih.

Resep Tradisional Cempaka Putih:

1.   Untuk pemakaian luar, bunga direbus dengan airnya dipakai untuk mandi. Sedangkan pemakaian dalam: 15-30 gram daun atau bunga kering, direbus lalu airnya diminum. Khasiat bunga cempaka untuk mengatasi masalah bau badan dan ketiak, caranya ambil bunga cempaka putih, daun sirih masing-masing secukupnya direbus dengan air secukupnya lalu airnya digunakan untuk mandi setelah airnya hangat.

2.   Mengatasi sinusitis dengan menggunakan 30 gram bunga cempaka putih kering, 30 gram daun mint/menthol, 15 gram jahe, 2 batang daun bawang putih direbus dengan 800 cc air hingga tersisa 400 cc air, lalu airnya diminum untuk 2 kali sehari masing-masing 200 cc.

3.   Mengobati masalah vertigo (kepala pusing) dengan menggunakan 5-7 kuntum bunga cempaka putih kering direbus dengan 500 cc air hingga tersisa 200 cc, kemudian airnya diminum selagi hangat.

4.   Masalah perut kembung dengan menggunakan 5 kuntum bunga cempaka putih, 5 gram kulit jeruk keprok atau jeruk mandarin kering, 3 butir kapulaga, 15 gram jahe direbus dengan 700 cc air hingga tersisa 300 cc, kemudian disaring dan diminum selagi hangat.

5.   Masalah keputihan dengan menggunakan 30 gram bunga cempaka putih kering, 60 gram jali (direndam dahulu hingga lembut), 15 gram kulit delima kering direbus dengan air secukupnya dan air rebusannya diminum selagi hangat sedangkan jalinya dimakan.

6.   Atasi masalah radang Saluran pernapasan dengan menggunakan 15 gram daun cempaka putih, 15 gram pahap (umbi bunga lili), 5 gram kulit jeruk mandarin kering direbus dengan 500 cc air hingga tersisa 200 cc lalu airnya diminum selagi hangat; atau 15 gram bunga cempaka putih kering ditambahkan air secukupnya lalu ditim, kemudian airnya ditambahkan madu secukupnya dan diminum selagi hangat. Lakukan secara teratur.

7.  Bila dada terasa penuh/begah, ambil 15 gram bunga cempaka putih kering direbus dengan 500 cc air hingga tersisa 300 cc, lalu airnya diminum selagi hangat.

8.   Untuk pembesaran prostat. gunakan 30 gram daun cempaka putih kering, 30 gram daun kumis kucing segar, dan 30 gram daun sendok segar direbus dengan air 700 cc hingga tersisa 300 cc, lalu airnya diminum selagi hangat.

9.   Masalah bau badan dengan menggunakan 30 gram cempaka putih, gula batu secukupnya direbus dengan air secukupnya, airnya diminum.

10. Mengobati batuk rejan, batuk berdahak: 5-7 kuntum bunga cempaka putih, 10 gram jahe, 10 gram kulit jeruk mandarin kering direbus dengan 600 cc air hingga tersisa 300 cc, tambahkan madu secukupnya dan diminum. Lakukan dua kali sehari masing-masing 150 cc.

Catatan : Jali dapat dibeli di supermarket atau pasar tradisional; Pahap/umbi bunga lili dapat dibeli di toko obat Tionghoa atau supermarket. Lakukan pengobatan secara teratur sesuai yang dianjurkan, dan untuk penyakit yang serius tetap konsultasi ke dokter.

Sumber : http://lenterahati.web.id/khasiat-cempaka-putih.html#more-728

 

BUNGA MELAYU:BUNGA KENANGA (Canangium odoratum)

Buah kenanga tidak boleh dimakan.

Pengenalan

Pokok bunga Kenanga (Canangium odoratum, famili Annonaceae)  boleh membesar dan  mencapai ketinggian 30-35m. Batangnya berwarna kelabu asap. Daun tumbuhan ini berwarna hijau dan tersusun berselang seli  serta berbentuk bujur  berukuran 7-23 cm panjang dan  4-10 cm lebar. Pokok ini merupakan sejenis pokok saka hutan malar hijau yang besar.

Bagaimanapun pokok kenanga kawin (hibrid) mampu berbunga walaupun mencapai ketinggian kurang dari 2  meter. Pokok kenanga kawin biasanya kurang kuat keharumannya berbanding pokok kenanga tradisional asal.

Tumbuhan ini  juga mempunyai bunga berwarna kuning kehijauan yang wangi serta mempunyai 6 kelopak. Bunga Kenanga merupakan bunga tradisional yang amat digemari di Malaysia pada suatu masa dahulu kerana baunya yang harum semerbak. Bunganya sering dipetik dan disimpan dalam lipatan kain bagi mengharumkan baju dan rumah; ada juga yang menggunakan untuk  membuat bunga rampai atau dipakai semasa upacara adat tertentu.

Baunya lebih kuat pada waktu senja, kemungkinannya disebabkan faktor bagi menarik serangga pendebungaan yang aktif pada waktu tersebut.

Selain dari itu, ia sangat sesuai ditanam di halaman rumah kerana ianya dapat menolak `black magic` seperti terkena buatan orang.

Informasi tambahan

Kenanga diduga berasal dari Asia Tenggara . Bunganya banyak diperdagangkan sejak zaman dulu di Jawa, terutama untuk membuat minyak cem-ceman yang sering digunakan para wanita. Selain menyuburkan dan menghitamkan rambut, aromanya juga mengundang daya tarik. Karena itulah kenanga dikenal sebagai pohon parfum. Bagian tanaman yang dapat digunakan dalam kosmetika dan terapi herbal adalah bunganya. Bunga kenanga dapat diambil minyak atsirinya. Kandungan kimia dalam bunga kenanga adalah benzoic, farnesol, geraniol, linalool, benzyl acetate, eugenol, safrol, cadinene dan pinene. Bahan-bahan kimia tersebut mudah menguap dan sangat baik untuk aromaterapi. Minyaknya juga digunakan untuk campuran masker dan lulur.

BERDASAR pengalaman empirik nenek moyang, kenanga dapat digunakan untuk menyembuhkan panas badan, hati nyeri, bronkhitis, sesak napas, limpa bengkak dan malaria. Banyak herba dapat digunakan untuk menyembuhkan bronkhitis. Selama ini, herba-herba yang kita ketahui sering digunakan adalah patikan kerbau, kembang sepatu, pegagan, lengkuas, bayam duri dan bidara upas. Hanya sedikit yang tahu bahwa kenanga sebenarnya juga dapat digunakan untuk melawan bronkhitis. Cara meraciknya amat gampang, ambil 2 kuntum bunga kenanga, rebus dengan 1 gelas air sampai mendidih hingga tersisa setengah gelas. Setelah dingin disaring, hasilnya diminum sekaligus. Lakukan cara ini 2 kali sehari secara teratur hingga sakitnya sembuh.

Di Philipina, kenanga juga digunakan untuk membuat minyak rambut dan hair tonic. Bahkan dibuat salep yang digosokkan ke seluruh tubuh untuk menangkis serangan penyakit di musim hujan. Setidaknya dapat menangkal gigitan nyamuk dan serangga berbisa termasuk ular.

DALAM famili annonaceae terdapat varietas kenanga lainnya yang juga menghasilkan minyak kenanga yang disebut dengan ylang-ylang. Varietas inilah yang banyak dibudidayakan di Philipina. Sementara varietas lainnya tumbuh di Madagaskar dan pulau Comores. Berbeda dengan tanaman keras lainnya, pohon kenanga berbunga sepanjang tahun. Dalam perdagangan herbal, minyak kenanga dikenal dengan nama cananga oil. Dihasilkan dari penyulingan bunganya. Dibanding sekitar 70 macam minyak atsiri lainnya, cananga oil tak mudah menguap karena mengandung unsur terpene dan sesquiterpene. Minyak kenanga digunakan untuk memroduksi wewangian bahan-bahan kosmetik di Eropa dan Amerika. Di Jawa, aromanya sering menebar dalam setiap upacara tradisional, karena kenanga dan melati memang merupakan bunga yang menghasilkan aroma yang khas. Bahkan dalam kepercayaan Jawa, kenanga dikenal sebagai bunga yang dapat menangkal black magic. Karena itulah di zaman dulu pohon kenanga mudah kita jumpai di setiap pekarangan rumah. Sayang sekarang sudah jarang atau sangat langka ditemui di pekarangan penduduk. Di pedesaan sekalipun. Mungkin karena tampilan bunganya yang out of date.

Sumber : http://keluargamustafa.wordpress.com/

 

BUNGA MELAYU: BUNGA MELATI (Jasminum sambac) Jun 14, 2010

Pengenalan

Melati  (Jasminum sambac) termasuk tanaman yang mempunyai banyak manfaat. Bunganya berwarna putih bersih dan berbau harum, sering digunakan untuk berbagai kegunaan. Melati, dapat berbunga sepanjang tahun dan dapat tumbuh subur pada tanah yang gembur dengan ketinggian sekitar 600 atau 800 meter diatas permukaan laut, asalkan mendapatkan cukup sinar matahari. Melati dapat dikembangbiakkan dengan cara stek. Tunas-tunas baru akan kelihatan setelah berusia sekitar 6 minggu.

Kandungan kimia

Melati mengandungi sel-sel unsur kimia yang besar manfaatnya untuk pengubatan. Kandungan kimia yang tersebut antara lain indol, benzyl, livalylacetaat.

Khasiat Melati :
Bunga melati berkhasiat untuk mengatasi Kelebihan air susu ibu (ASI), Sakit mata, Demam, Sakit Kepala, Sesak Nafas dll.

Resep Tradisional Melati :

1.  Sesak napas : Bahan: 20 lembar daun melati dan garam secukupnya Cara membuat: bahan tersebut direbus dengan 3 gelas air sampai mendidih hingga tinggal 2 gelas dan disaring. Cara menggunakan: ditempel di seputar buah dada, setiap pagi sebelum mandi.
2.  Bengkak akibat serangan lebah : Bahan: 1 genggam bunga melati Cara membuat: bahan tersebut diremas-remas sampai halus Cara menggunakan: ditempel pada bagian yang disengat lebah.
3.  Menghentikan ASI yang keluar berlebihan : Bahan: 1 genggam daun melati Cara membuat: bahan tersebut dipipis halus Cara menggunakan: ditempel di seputar buah dada, setiap pagi sebelum mandi.
4.  Sakit mata (mata merah atau belek) : Bahan: 1 genggam daun melati Cara membuat: bahan tersebut dipipis halus Cara menggunakan: ditempel pada dahi, apabila sudah kering diganti baru, ulangi sampai sembuh.
5.  Demam dan sakit kepala : Bahan: 1 genggam daun melati, 10 bunga melati Cara membuat: bahan tersebut diremas-remas dengan tangan, kemudian direndam dengan air dalam rantang. Cara menggunakan: air rendaman ini digunakan untuk kompres dahi.
6.  Sesak nafas : Bahan: 20 lembar daun melati dan garam secukupnya Cara membuat: bahan tersebut direbus dengan 3 gelas air sampai mendidih hingga tinggal 2 gelas dan disaring. Cara menggunakan: ditempel di seputar buah dada, setiap pagi sebelum mandi.
(Rujukan : :http://lenterahati.web.id/)

Jenis-jenis melati

Di antara 200 jenis melati yang telah dikenalpasti oleh ahli botani , hanya terdapat 8 jenis melati sahaja yang berpotensi untuk dijadikan tanaman hiasan. Sebahagian besar spesis melati dikatakan tumbuh liar di hutan kerana belum ada kepastian samada ia boleh dijadikan tanaman yang berpotensi dalam menjana ekonomi dan penggunaannya.

Di antara spesis-spesis bunga melati adalah sebagai berikut:

Jasminum sambac Ait (melati putih, puspa bangsa)
Jasminum multiflorum Andr. (melati hutan: gambir, poncosudo, ‘Star Jasmine’, J. pubescens Willd.).
Jasminum officinale (melati casablanca, Spanish Jasmine) sinonim dengan J. floribundum = Jasmine grandiflorum). Perdu setinggi 1,5 meter.
Jasminum rex – Melati Raja King Jasmine).
Jasminum parkeri Dunn. (melati pot).
Jasminum mensyi (Jasminum primulinum, melati Primrose).
Jasminum revolutum Sims. (Melati Italia)
Jasminum simplicifolium (Melati Australia, J. volibile, melati Bintang). Melati hibrida. Bunga berwarna merah muda dan harum.

Kegunaan lain
Bunga melati bermanfaat sebagai bunga tabur, bahan industri minyak wangi, kosmetik, parfum, farmasi, penghias rangkaian bunga dan bahan campuran atau pengharum teh, seperti teh melati yang populer di Indonesia. (Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Melati)

 

BUNGA MELAYU : BUNGA KEMUNING (Murraya paniculata (L.) Jack)

SIFAT KIMIAWI :
Tumbuhan ini kaya dengan kandungan kimia, yang sudah diketahui  antara lain :

Daun : Mengandungi cadinene,methyl anthranilate, bisabolene, betha-caryophyllene, geraniol, carene-3, eugenol, citronellol, methyl salicilate, s-quaiazulene, osthole peniculatin,coumurrayin.
Kulit : Mengandung mexotionin,5-7-dimethoxy-8 (2,3-dihydroxyisopentyl) coumarin.
Bunga :
Scopoletin.
Buah :
Semi-alfa-carotenone.


EFEK FARMAKOLOGIS
:

Dalam farmakologi Cina dan pengubatan tradisional lain disebutkan bahwa tanaman ini memiliki sifat: Rasa pedas, pahit, hangat. Masuk meridian jantung, lever dan paru-paru. Pematirasa, penenang, anti-radang, menghilangkan bengkak, anti rematik, melancarkan peredaran darah, anti-tiroida.

Merawat penyakit seperti berikut :
Bisul
Reumatik
Bengkak akibat terpukul
Nyeri rematik sendi
Sakit gigi
Melangsingkan badan
Radang buah zakar
Infeksi saluran kencing
Datang haid tidak teratur
Kulit kasar

http://www.tanaman-obat.com/gallery-tanaman-obat/123-k-e-m-u-n-i-n-g

Info tambahan
Daun dan bunganya jika digiling halus dan disapukan pada badan, akan membuatkan seseorang wanita lebih cantik dan berkulit kuning bersih. Kayunya yang berwarna kuning agak kecoklatan merupakan bahan yang sesuai untuk membuat sarung keris.

Jika anda ingin mengetahui Hikayat Bunga Kemuning, sila klik di sini

 

BUNGA MELAYU : BUNGA SEROJA (Nelumbo nucifera) Jun 13, 2010

Filed under: Pokok liar — zainura66 @ 7:33 pm
Tags: , , , ,

Seroja atau lotus (Nelumbo nucifera Gaertn.) adalah spesies tumbuhan air tahunan dari genus Nelumbo yang berasal dari India. Di Malaysia dan Indonesia , tanaman ini sering kali disebut teratai (Nymphaea) walaupun sebenarnya kedua-duanya tidak berkerabat. Seroja memiliki tangkai bunga tegak dan bunganya tidak mengapung di permukaan air, sebagaimana pada teratai. Seroja pernah dikenal dengan nama binomial Nelumbium speciosum (Willd.) atau Nymphaea nelumbo.

Tangkai berbentuk tabung yang kosong di tengahnya untuk jalan lewat udara. Daun terdapat di permukaan air, keluar dari tangkai yang berasal dari rimpang yang berada di dalam lumpur pada dasar kolam, sungai, atau rawa. Tinggi tanaman sekitar satu meter hingga satu setengah meter.

Daun tumbuh ke atas, tinggi di atas permukaan air. Daun berbentuk bundaran penuh tanpa potongan, bergelombang di bagian tepi, dengan urat daun berkumpul ke tengah daun. Diameter daun dapat mencapai 60 cm. Permukaan daun mengandung lapisan lilin sehingga air yang jatuh ke permukaan daun membentuk butiran air.

Bunga dengan diameter sampai 20 cm. berwarna putih bersih, kuning atau merah jambu, keluar dari tangkai yang kuat menjulang di atas permukaan air. Bunga mekar di bulan Julai hingga Ogos.

Ada beberapa kultivar seroja dengan bentuk dan warna bunga yang beragam. Lotus (genus Nelumbo) merupakan lambang negara India.

Kegunaan
Bunga Seroja indah dipandang sehingga banyak digunakan sebagai penghias kolam di taman-taman. Rimpangnya enak dimakan dan banyak digunakan dalam masakan Jepun, masakan Tionghoa dan masakan India. Rimpang yang dimakan mentah dapat menjadi sumber penularan parasit Trematoda.

Biji kaya dengan tepung sehingga boleh dimakan atau diolah menjadi bahan makanan. Biji yang direbus, dihaluskan dan dicampur gula menjadi isi ‘Kuih bulan’ yang dimakan pada Festival Pertengahan Musim Gugur (Mooncake festival). Di Tiongkok, biji yang masih muda diminum sebagai pengganti teh. Bongkol yang berlubang-lubang seperti sarang lebah dijual dalam bentuk kering sebagai pelengkap dalam seni merangkai bunga kering.

Daunnya lebar sehingga sering digunakan sebagai pembungkus, terutama pembungkus ikan di pasar tradisional sebelum penggunaan beg plastik menjadi popular.

Kaedah penanaman
Tanaman dapat berkembang biak dari biji yang sudah tua atau rimpang. Seroja dapat ditanam di pasu berisi tanah berlumpur yang berair.

Sejarah
Di zaman Mesir kuno, seroja dijumpai tumbuh bersama-sama dengan Teratai spesies Nymphaea caerulea di pinggiran sungai Nil. Bangsa Mesir zaman Firaun sangat memuliakan seroja, sehingga bunga, buah, dan daun kelopak dijadikan motif dalam arsitektur kuil. Dari Mesir, seroja dibawa ke Assiria dan menyebar ke Persia, India dan Tiongkok. Pada tahun 1787, Sir Joseph Banks membawa seroja ke Eropah Barat untuk ditanam di dalam rumah kaca di kebun raya. (Rujukan : http://id.wikipedia.org/wiki/Seroja)

Lirik lagu seroja di http://asalusulorangmelayu.wordpress.com/

 

CELAKA PUTEH (Plumbago zeylanica) BERSIFAT RACUN

Filed under: Landskap — zainura66 @ 9:15 am
Tags: , , , , ,

Spesis Plumbago yang lain seperti :

Plumbago auriculata

Plumbago indica

Plumbago europaea

Pengenalan
Plumbago adalah genus dari 10-20 spesies tanaman berbunga dalam keluarga Plumbaginaceae. Plumbago zeylanica, atau White Leadwort adalah semulajadi di Asia Tenggara. Pohonnya banyak bercabang, semak cemara yang mencapai sekitar 6 kaki (2 m). Daun berwarna hijau tua, berbentuk bujur telur hingga 6 inci (30 cm) panjang dan 3 inci lebar. Tanaman ini cepat tumbuh, tetapi saiz mereka mudah dipengaruhi oleh saiz pasu dan pemangkasan.

Nama yang biasa baginya termasuklah plumbago dan leadwort (nama yang juga dimiliki oleh genera Ceratostigma). Nama botani, berasal dari perkataan Latin; timah hitam (plumbum) dan mirip (agere) , pertama kali digunakan oleh “Pliny the Elder” untuk tumbuhan yang dikenali sebagai μολυβδαινα (molybdaina) untuk Pedanius Dioscorides. Hal ini mungkin merujuk kepada bunganya warna biru-plumbum, yang mampu meninggalkan kesan ke atas kulit atau Pliny yakin bahawa tanaman ini boleh dijadikan ubat atau penawar kepada keracunan timah.

Spesies ini termasuk sebagai tanaman herba dan tumbuhan semak; tumbuh 0.5-2.0 m tinggi.

Penanaman Plumbago zeylanica perlukan sinar matahari penuh atau hingga sedikit teduhan dengan suhu yang sederhana panas. Ia memerlukan sedikit campuran tanah berasid di dalam pasu tanpa ditambah kapur. Dengan menggunakan campuran tanah terdiri daripada 2 bahagian gambut : 1 bahagian tanah liat : 2 bahagian pasir. Untuk campuran ini kita tambah baja yang agak lambat (slow release) 14-14-14. Tanaman disimpan lembap untuk pertumbuhan dan pengeluaran bunga yang optimum. Setelah berbunga, tanaman harus dipangkas agar tetap tumbuh sihat. Buahnya bersaiz kecil tapi memiliki seperti ‘gam’ lekit yang boleh melekat kepada apa sahaja. Akar , kulit akar dan biji digunakan dalam perubatan sebagai stimulasi, kaustik, pencernaan, antiseptik, anti-parasit.

Daunnya tersusun secara lingkaran, ringkas, merakap di tanah dan sering mempunyai marjin berbulu. Bunganya adalah berwarna putih, biru, ungu, merah, atau merah muda dengan lima kelopak yang sedikit melengkung . Bunga-bunga putih padat di racemes dan akan berbunga sepanjang tahun. Setiap bunga bersaiz kira-kira ½ inci lebar. Kelopak/ Kaliks bunga ini mempunyai rerambut trikoma ; mengeluarkan getah lekit yang mampu menjebak dan membunuh serangga; adalah tidak jelas apakah tujuan trikoma ini; mungkin melindungi penyebaran oleh serangga yang merayap (semut dan serangga lain yang biasanya tidak memindahan serbuk sari antara tanaman individu), atau mungkin protocarnivory.

Kaedah pembiakan :
Plumbago zeylanica yang diperbanyak dengan keratan batang, pembahagian tanaman matang atau dengan biji. Biji benih segar adalah cara terbaik untuk mendapatkan tanaman baru. Benih akan bercambah dalam masa 21 – 30 hari pada 70 ° F (21 ° C).


Kegunaan dalam perubatan
:
Plumbago bersifat ‘tajam’/ aktif dan merangsang berpeluh. Ia juga membantu memulihkan selera makan dan membantu pencernaan. Hal ini digunakan untuk dispepsia, buasir dan penyakit kulit. Suatu ketika dulu akarnya digunakan sebagai ‘alat pengguguran’; serbuk akar kadang-kadang diguna sebagai tembakau untuk meringankan sakit kepala. Hal ini juga membantu masalah tisu dalam tubuh dan bekerja sebagai anti cirit-birit.

(Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/Plumbago, http://www.plantoftheweek.org/)

 

 
Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 76 other followers